Gebrakan Baru : Deklarasi Vinski Tower Perkumpulan Dokter Seluruh Indonesia Dukung RUU Omnibus Law Kesehatan

Share Article :

Uritanet, – Perkumpulan Dokter Seluruh Indonesia (PDSI) mendeklarasikan dukungannya terhadap RUU Kesehatan (Omnibuslaw Kesehatan) yang akan mengembalikan kewenangan negara mengatur distribusi dokter wajib melayani masyarakat diseluruh daerah Indonesia dan menegaskan tak perlu ada organisasi masyarakat tunggal di bidang kesehatan .Pendeklarasian tersebut bertempat di Vinski Tower, Jakarta.

“Deklarasi ini dibuat sebagai tindak lanjut dukungan formal dukungan PDSI terhadap RUU Kesehatan (Omnibuslaw Kesehatan),” ujar Ketua Umum PDSI Brigjen TNI dr Jajang Edi Priyatno didampingi okeh Waketum PDSI Prof dr Deby Vinski (24/12).

Perlu diketahui, bahwa RUU Kesehatan Omnibus Law mengembalikan kewenangan negara dalam penerbitan izin praktik dan distribusi dokter, tanpa intervensi dari organisasi profesi kedokteran. Pengembalian wewenang kembali ke negara tentu akan memperbaiki kualitas pelayanan kesehatan dan keamanan bagi masyarakat, jelasnya.

Adapun isi dari Deklarasi Vinski Tower yang yang disepakati seluruh anggota PDSI dari berbagai daerah seluruh Indonesia antara lain ;

Berdasarkan rencana Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) dan pemerintah untuk mensahkan Rancangan Undang-Undang Kesehatan (Omnibuslaw Kesehatan), serta masukan dari segenap komponen masyarakat, maka Perkumpulan Dokter Seluruh Indonesia (PDSI) membuat Deklarasi Vinski Tower dengan poin-poin sebagai berikut:

Pertama; Sesuai visi-misi reformasi kesehatan oleh PDSI untuk membela NKRI, membela kesejawatan, mendukung dunia kedokteran Indonesia untuk dunia, maka PDSI mendukung pemerintah dan DPR untuk disahkannya RUU Kesehatan (Omnibuslaw Kesehatan) karena poin pembahasan yang membuka kesempatan lebar bagi segenap rakyat mengakses pendidikan dan pelayanan kesehatan tanpa diskriminasi, memanusiakan sejawat tenaga kesehatan lulusan dalam dan luar negeri, serta berorientasikan global.

Kedua; Mendukung penuh Kementerian Kesehatan Republik Indonesia melakukan Program Transformasi Kesehatan Indonesia.

Dan Ketiga; Mendukung segenap komponen bangsa yang ikut ambil bagian dari perjuangan reformasi kesehatan ini, antara lain sejawat dari pemerhati pendidikan dan pelayanan kesehatan Indonesia, forum dokter yang kesulitan berpraktik, diaspora Indonesia, media massa, lembaga swadaya masyarakat, lembaga bantuan hukum, forum antarumat beragama, dan organisasi kemasyarakatan lainnya.

Baca Juga :  Hasil Gerak Cepat Sidak ke APMS Lamahora, Kapolres Lembata Temukan Penyimpangan BBM

Semoga Tuhan beserta kita dalam menjalankan reformasi kesehatan Indonesia demi kemajuan bangsa dan tanah air.

Atas nama dokter dan anggota Perkumpulan Dokter Seluruh Indonesia Brigjen TNI (Purn) dr. Jajang Edi Priyatno, Sp. B, MARS.

Sebagai catatan penting, sebelumnya, Ikatan Dokter Indonesia (IDI) tengah menyerukan sikap penolakannya terhadap Rancangan Undang-Undang (RUU) Kesehatan Omnibus Law. RUU tersebut saat ini tengah dibahas oleh DPR RI dan telah mendapatkan penolakan karena dianggap berpotensi menjadikan liberalisasi dan kapitalisasi kesehatan terutama untuk hak rakyat.

Dalam media sosial Instagram resmi dari IDI yaitu @ikatandokterindonesia, disebutkan beberapa poin mengenai penolakan tersebut. Adapun dalam foto yang diunggah tersebut ditandatangani oleh beberapa Ketua Umum organisasi profesi kesehatan mulai dari Ikatan Dokter Indonesia (IDI), Persatuan Dokter Gigi Indonesia (PDGI), Persatuan Perawat Nasional Indonesia (PPNI), Ikatan Bidan Indonesia (IBI), Ikatan Apoteker Indonesia (IAI), dan Yayasan Lembaga Konsumen Indonesia (YLKI).

Meskipun menuai pro dan kontra, draf dari Rancangan Undang-undang (RUU) Omnibus Law kesehatan masih belum secara lengkap dirilis. Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin juga menyarankan bahwa jika draf sudah ada para dokter dan organisasi profesi bisa berdiskusi dengan pemerintah dan DPR.

Sedangkan Poin Penolakan IDI terkait RUU Omnibus Law Kesehatan yakni :
Pertama; Pembahasan RUU Kesehatan (Omnibus law) dinilai sangat tidak transparan dan tidak sesuai dengan ketentuan pembentukan peraturan perundang-undangan yang berlaku. Tidak adanya naskah akademik yang dibicarakan bersama pemangku kepentingan dan masyarakat untuk melihat dasar filosofis, sosiologis, dan yuridis yang bertujuan untuk kebaikan bangsa, dinilai sangat sarat kepentingan/pribadi dan golongan tertentu.

Kedua; RUU Kesehatan (omnibus law) sarat kepentingan atas liberalisasi dan kapitalisasi kesehatan yang akan mengorbankan hak kesehatan rakyat selaku konsumen kesehatan. Substansi isi rancangan undang-undang berpotensi mengancam perlindungan dan keselamatan masyarakat atas pelayanan bermutu, profesional dan beretika.

Ketiga; Adanya gerakan pelemahan terhadap peran profesi kesehatan karena tidak diatur dengan undang-undang tersendiri. Terdapat upaya-upaya untuk menghilangkan peran-peran organisasi profesi yang selama ini telah berbakti bagi negara dalam menjaga mutu dan profesionalisme anggota profesi yang semata-mata demi keselamatan dan kepentingan pasien.

Baca Juga :  Dr. Raymundus Loin, S.Ag, SH, MH : Berharap Hakim MK Putuskan yang Terbaik Demi Bangsa dan Negara

Keempat; Terdapat upaya-upaya mengabaikan hal-hal yang telah mendapat putusan dari Mahkamah Konstitusi seperti Putusan Nomor 14/PUU-XII/2014 dalam perkara pengujian Undang-undang Nomor 29 tahun 2004 tentang Praktik Kedokteran, Putusan Nomor 82/PUU-XII/2015 dalam perkara pengujian Undang-undang Nomor 36 tahun 2014 tentang Tenaga Kesehatan, Putusan Nomor Nomor 10/PUU-XV/2017 dan Nomor 80/PUU-XVI/2018 dalam perkara pengujian Undang-undang Nomor 29 tahun 2004 tentang Praktik Kedokteran. Hal ini tentu akan menjadi permasalahan konstitusionalitas di masa depan.

Selanjutnya, bahwa berdasarkan rencana Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) dan pemerintah untuk mensahkan Rancangan Undang-Undang Kesehatan (Omnibuslaw Kesehatan), serta masukan dari segenap komponen masyarakat, maka Perkumpulan Dokter Seluruh Indonesia (PDSI) membuat Deklarasi Vinski Tower dengan poin-poin sebagai berikut:

Satu; sesuai visi-misi reformasi kesehatan oleh PDSI untuk membela NKRI, membela kesejawatan, mendukung dunia kedokteran Indonesia untuk dunia, maka PDSI mendukung pemerintah dan DPR untuk disahkannya RUU Kesehatan (Omnibuslaw Kesehatan).

Karena poin pembahasan yang membuka kesempatan lebar bagi segenap rakyat mengakses pendidikan dan pelayanan kesehatan tanpa diskriminasi, memanusiakan sejawat tenaga kesehatan lulusan dalam dan luar negeri , serta berorientasikan global

Kedua; Mendukung penuh Kementerian Kesehatan Republik Indonesia melakukan Program Transformasi Kesehatan Indonesia . Kemudian Ketiga; Mendukung segenap komponen bangsa yang ikut ambil bagian dari perjuangan reformasi kesehatan ini, antara lain sejawat dari pemerhati pendidikan dan pelayanan kesehatan Indonesia, forum dokter yang kesulitan berpraktik, diaspora Indonesia, media massa, lembaga swadaya masyarakat, lembaga bantuan hukum, forum antarumat beragama, dan organisasi kemasyarakatan lainnya.

Semoga Tuhan beserta kita dalam menjalankan reformasi kesehatan Indonesia demi kemajuan bangsa dan tanah air. Atas nama dokter dan anggota Perkumpulan Dokter Seluruh Indonesia . Ttd Brigjen TNI (Purn) dr. Jajang Edi Priyatno, Sp. B, MARS.

)***benksu/tjoek

Share Article :

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *