Wamendag: Perdagangan Aset Kripto Perkembangannya Makin Meningkat Dari Tahun ke Tahun

Uritanet, – Perdagangan aset kripto perkembangannya makin meningkat dari tahun ke tahun. Dan Kementerian Perdagangan mencatat, nilai transaksi aset kripto di Indonesia sebesar Rp. 64,9 triliun pada 2020 dan tercatat Rp 859,4 triliun pada 2021. Adapun pada periode Januari-Februari 2022 saja tercatat Rp 83,8 triliun.

Sementara itu, jumlah calon pedagang fisik aset kripto di Indonesia yang telah memiliki tanda daftar dari Badan Pengawas Perdagangan Berjangka Komoditi (Bappebti) tercatat bertambah menjadi 18 perusahaan pedagang aset kripto. Sehingga dalam waktu dekat, sangat dimungkinkan jumlah tersebut akan terus bertambah.

Demikian dituturkan Wakil Menteri Perdagangan Jerry Sambuaga dalam webinar Diskusi Crypto Terkini secara hibrida di Hotel Aryaduta, Palembang, Sumatra Selatan (28/3). Diskusi bergulir dengan tema “Seberapa Potensi Kripto Anak Bangsa?”.

“Dua tahun belakangan menjadi tahun yang menarik bagi perkembangan perdagangan fisik
aset kripto di Indonesia. Hingga Februari 2022, nilai transaksinya tumbuh 14,5 persen dibandingkan dengan periode yang sama pada 2021. Pada bulan lalu juga, jumlah pelanggan terdaftar mencapai 12,4 juta pelanggan. Perkembangan yang luar biasa ini perlu untuk terus dikawal bersama agar perdagangan fisik aset kripto di Indonesia tetap berada di koridor yang benar,” tutur Wamendag Jerry.

Wamendag menegaskan, Kementerian Perdagangan melalui Bappebti telah menerbitkan sejumlah regulasi terkait aset kripto. Persyaratan penerbitan aset kripto untuk dapat diperdagangkan di Indonesia diatur dalam Peraturan Bappebti Nomor 8 Tahun 2021, antara lain berupa aset kripto utilitas (utility crypto) atau aset kripto beragun aset (crypto-backed asset); telah memiliki hasil penilaian dengan metode Analytical Hierarchy Process (AHP) yang ditetapkan Bappebti.

Dan memiliki manfaat ekonomi. Manfaat ekonomi yang dimaksud antara lain manfaat perpajakan, menumbuhkan ekonomi digital, industri informatika, dan kompetensi tenaga ahli di bidang informatika (digital talent).

“Kripto bukanlah alat pembayaran, melainkan komoditas atau aset. Aset kripto juga disyaratkan untuk dilakukan penilaian risikonya, termasuk risiko pencucian uang dan pendanaan terorisme, serta proliferasi senjata pemusnah massal. Aset kripto yang dapat diperdagangkan di dalam negeri mengacu pada lampiran Peraturan Bappebti Nomor 7 Tahun 2020 tentang Penetapan Daftar Aset Kripto yang dapat Diperdagangkan di Pasar Fisik Aset Kripto,” ungkap Wamendag.

Wamendag menuturkan, Kementerian Perdagangan menyambut baik kemunculan beragam aset kripto karya anak bangsa. Hal ini menunjukkan keterbukaan dan ketertarikan masyarakat dan pengembang kripto dalam negeri untuk berkarya, serta memberikan yang terbaik bagi industri aset kripto di Indonesia.

Hadir dalam diskusi  Plt Kepala Bappebti Indrasari Wisnu Wardhana dan Wakil Gubernur Sumatra Selatan Mawardi Yahya. Bertindak sebagai narasumber yaitu CEO Konakami
Digital Indonesia Dobby Lega Putra dan CMO Asosiasi Pedagang Aset Kripto Indonesia (Aspakrindo) Duwi Sudarto Putra.

Webinar Diskusi Crypto Terkini “Seberapa Potensi Aset Kripto Anak Bangsa?” dapat disaksikan ulang di tautan https://youtu.be/ktQtVWtyXE4 . Diskusi diikuti sekitar 450 peserta dari kalangan pejabat pemerintah daerah, pimpinan media massa, pimpinan universitas dan perguruan tinggi, organisasi kepemudaan, organisasi profesi, organisasi mahasiswa, organisasi kesiswaan, dan komunitas milenial.

Dalam kunjungan kerjanya ke Palembang, Wamendag Jerry bersama tim dari dinas yang
membidangi perdagangan dan Bulog juga memantau stok dan harga barang kebutuhan pokok
(bapok) secara langsung di Pasar KM 5 Palembang.

“Secara umum, stok bapok aman dan harganya berfluktuasi di tingkat yang wajar,” ujar Wamendag.

)**Tricahyo Sulistyo

Comment