Berkas Perkara Tahap 2 Selesai, Prof Dr Marthen Napang Segera Disidangkan Dugaan Laporan Palsu

Share Article :

Uritanet, Makasar –

Penyidik Ditreskrimum Polda Sulawesi Selatan telah melimpahkan tahap 2 perkara kasus dugaan laporan palsu yang dilakukan Prof Dr Marthen Napang di Kejaksaan Negeri Makassar, Sulawesi Utara (31/08).

Tahap 2 atau penyerahan tersangka dan barang bukti yang dilaporkan Dr John N Palinggi, MM, MBA itu, kini ditangan Jaksa Penuntut Umum (JPU). Pelimpahan tahap 2 itu, dibenarkan oleh Asisten Pidana Umum (Asipidum) Kejati Sulawesi Utara, Suhardi.

“Sudah dilaksanakan tahap 2 di Kejari Makassar. Tersangka tidak ditahan, karena Pasal yang disangkakan tidak dapat dilakukan penahanan,” kata Suhardi (31/08).

Kasi Penkum Kejati Sulawesi Utara, Soetarmi dikonfirmasi, juga membenarkan bahwa Guru Besar Universitas Hasanuddin (Unhas) itu, telah dilakukan tahap 2 di Kejari Makassar. Tapi,tersangka tidak dilakukan penahanan.

Baca Juga :  Tindaklanjuti Aduan Tumpang Tindih Lahan di Kalteng dan Sumsel

“Tidak dilakukan penahanan, karena ancamannya di bawah 5 tahun. Tersangka disangkakan Pasal 317 KUHPidana ancaman 4 tahun atau pasal 220 KUHPidana ancaman 1 tahun dan 4 bulan,” ucap Soetarmi.

Sementara itu, Muhammad Iqbal Kuasa Hukum Dr. John N. Palinggi menyebut, setelah pihak Kejati Sulawesi Utara menerima barang bukti dan tersangka, maka segera akan dijadwalkan persidangannya.

Dalam perkara ini, kata Iqbal, Marthen Napang yang juga Ketua Badan Pengurus Yayasan STT Intim Makassar ini, diduga telah melanggar Pasal 220 KUHPidana dan atau Pasal 137 KUHPidana.

Terkait kasus yang menjerat Marthen Napang itu, Iqbal menerangkan bahwa itu akan menjadi pembelajaran. Iqbal pun meminta jika melaporkan sesuatu, harus dilengkapi dengan bukti-bukti.

Baca Juga :  Kevin Jovian Siah Sofian dan Richard Nicholash Siah Tidak Pernah Mengganti Mengubah Merek WILTON dengan Merek Lain

Diketahui, terhadap laporan Dr. John N Palinggi di Polda Mertro Jaya, yang mana Dr. John N Palinggi selaku korban bermaksud membantu Akie Setiawan yang sudah dianggap keluarga.

Karena ketahuan seperti itu, ketika coba dihubungi melalui ponselnya, tidak bisa. Begitu juga melalui e-mail tak direspon. Kecewa dengan hal tersebut, John Palinggi melaporkan Marthen ke Polda Metro Jaya.

Marthen Napang sempat melaporkan John Palinggi ke Polrestabes Makassar, karena dianggap telah melakukan pencemaran nama baik. Setelah dilakukan gelar perkara, yang menghadirkan pihak terkait, ternyata tuduhan tersebut tidak terbukti.

Karena tak puas, Marthen mempraperadilankan pihak Polrestabes Makassar. Hakim Pengadilan Negeri Makassar menolak permohonan praperadilan Marthen tersebut.

“Berdasarkan hal tersebut, John Palinggi memutuskan melaporkan Marthen dengan tuduhan membuat laporan palsu ke Polda Sulawesi Utara,” terangnya.

)***git/tjoek

Share Article :

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *