Segera Tuntaskan Polemik Pasokan dan Harga Beras

Share Article :

Uritanet, Jakarta – 

Badan Pangan Nasional (Bapanas) diminta segera menuntaskan polemik terkait pasokan dan harga beras saat ini. Menyusul adanya pernyataan Direktur Stabilisasi Pasokan dan Harga Pangan Bapanas, Maino Dwi Hartono mengungkapkan data perkiraan produksi beras tahun ini, merujuk data dari Badan Pusat Statistik (BPS) yang diolah Bapanas, diperkirakan Indonesia akan mengalami defisit beras selama sembilan bulan.

Pernyataan kekurangan pasokan beras selama sembilan bulan agak berlebihan. Sembilan bulan sama dengan 2 – 3 kali musim tanam. Sehingga koordinasi lintas kementerian dan lembaga teknis khususnya kemerdekaan pertanian harus ditingkatkan.

Saya kira pernyataan tersebut sangat spekulatif dan berpotensi memberikan dampak serius pada psikologis pasar. Juga ada aroma bisnis di dalam pernyataan yang tidak beralasan itu”, ujar Wakil ketua Dewan Perwakilan Daerah (DPD) RI Sultan B Najamudin (05/03).

Sebagai lembaga yang bertanggung jawab atas pemenuhan bahan pangan bagi masyarakat, pejabat Bapanas tidak perlu memperkeruh suasana pasar pangan. Karena dikhawatirkan pelaku pasar akan semakin liar memberlakukan harga jual beras di pasaran, sementara gabah petani dihargai murah di tengah panen Raya.

Baca Juga :  Kementrian pariwisata dan ekonomi kreatif Gelar Bimbingan Teknis dan Workshop Online ADWI 2021

“Pada akhirnya pasar dan petani akan berkesimpulan bahwa Bapanas akan kembali melakukan impor beras dalam sembilan bulan ke depan. Bapanas sebaiknya fokus mengatur manajemen dan tata kelola pangan pokok yang saat ini mayoritas dikuasai oleh pasar”, tegas mantan ketua HIPMI Bengkulu itu. Sehingga, terjadi keseimbangan dan keadilan harga pangan baik di tingkat petani (on farm) maupun bagi pengguna akhir atau konsumen.

Oleh karena itu, Bapanas harus mampu mengontrol setiap mata rantai pasokan pangan pokok agar lebih efisien dan efektif mendistribusikan produk pangan hingga ke pelosok negeri. Bapanas melalui Bulog tidak boleh kalah dengan pelaku pasar dalam menyerap hasil panen petani. Tidak apa-apa jika harus rugi sedikit, asalkan gudang Bulog terisi penuh beras yang dibeli dari Petani pada saat panen Raya, ungkapnya.

Baca Juga :  Pertemuan Ketua Senat Kerajaan Thailand – Indonesia Ungkap Rahasia The Kitchen of The World

“Bapanas tidak boleh keenakan membeli bahan pangan dari negara lain, karena harganya jauh lebih murah dan menguntungkan. Pernyataan Bapanas akan dianggap sebagai sinyal impor yang justru melemahkan semangat petani untuk menanam di musim berikutnya’, tutupnya.

)***yuriAgni

Share Article :

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *