Cerita Pemain Peran Antagonis Dalam Sinetron ‘Garis Cinta’

Share Article :

Uritanet, Jakarta – Memasuki hari kelima tayang di layar SCTV, penonton dibuat semakin penasaran pada kelanjutan kisah cinta rumit dua saudara kembar tidak identik, yang menjadi tema cerita sinetron ‘Garis Cinta’.

Citra (Dannia Salsabilla) dan Bunga (Nabila Zavira) terpisah sejak bayi, lalu tumbuh dan dibesarkan oleh keluarga yang berbeda. Keduanya bertemu 18 tahun kemudian di kampus dan mencintai satu pria pula, yakni Reyhan (Naufal Samudra).

Cerita cinta segitiga tersebut diantarkan bersama lagu berjudul ‘Hilang Tapi Ada’ yang dinyanyikan Judika. Semuanya tersaji setiap hari pada pukul 14.00 WIB, sejak Senin, 16 Mei 2022 silam.

Selain ketiga pemain utama tersebut, sutradaranya Rafky Sati masih menghadirkan Farhan Rasyid, Axel Matthew, Ajun Perwira, Adjie Pangestu, Gabriella Larasati dan masih banyak lagi.

Bagi Ajun Perwira, sinetron produksi SinemArt ini dijadikan debut baginya melakoni peran antagonis. Sebelumnya, Ajun kenyang dengan sosok protagonis yang klimis di puluhan film, sinetron dan FTV.

Tak heran, Ajun antusias menjelaskan pengalaman barunya sebagai Joseph. Sosok pria yang mencekik korbannya, bahkan mencintai istri orang di sinetron ‘Garis Cinta’.

“Seru banget. Ini pertama kali memerankan antagonis, menjadi om om. Untuk itu aku mengubah penampilanku agar menjadi terlihat lebih dewasa,” tutur Ajun Perwira yang hadir bersama Farhan Rasyid, pada jumpa pers virtual SCTV, pada Rabu (18/5).

Caranya, Ajun membiarkan kumis dan janggutnya tumbuh subur, sehingga wajahnya tampak manly. Penampilan baru diperlukan demi menguatkan karakter antagonis yang diperankannya.

“Ini look terbaru, pakai kumis. Banyak yang bilang lebih cowok banget, terus lebih dewasa juga. Sesuai adegannya, setelah 18 tahun lamanya sejak peristiwa pembunuhan,” jelas Ajun.

Dengan gamblang Ajun menceritakan situasi syuting di episode awal, ketika dirinya berjibaku hingga mencekik leher lawan mainnya, aktor senior Adjie Pangestu.

“Mas Adjie support banget. Ia ikut mengarahkan agar melakukan adegan mencekik dengan baik. Padahal aku enggak enak hati mencekik leher orang tua. Tapi pas cut, gantian beliau mencekik aku. Ha ha ha,” kenang Ajun sambil tertawa.

Baca Juga :  Antonio Blanco Jr. Tangkis Keragauan Penonton Dengan Lawan Main Aqeela Calista

Selain membiarkan kumisnya tumbuh subur, Ajun juga banyak menonton film bertema mafia untuk meluaskan wawasannya tentang karakter antagonis yang diinginkan. Hasilnya, sungguh memuaskan penonton.

“Pas masuk ke dalam karakter dan menjiwai, respon dari penonton pun berdatangan. Tidak sedikit penonton yang tidak menyukai,” kata Ajun yang tidak mempermasalahkan reaksi penonton yang demikian.

Baginya, respon negatif semata-mata menunjukkan bahwa aktingnya sebagai orang jahat mengena di hati penonton.

“Kalau sampai ada penonton yang benci pada karakter yang aku mainkan, itu artinya aku berhasil membawakan karakter dengan baik,” kilah Ajun bangga.

Berbeda dari Ajun Prawira. Aktor Farhan Rasyid justru menyerahkan sepenuhnya pada penilaian penonton tentang sosok Andra yang diperankannya, apakah protagonis atau antagonis.

“Karakter Andra memang abu-abu. Jadi biarlah penonton saja yang menilai Andra itu protagonis atau antagonis,” ujar Farhan berdiplomasi.

Uritanet, Jakarta – Memasuki hari kelima tayang di layar SCTV, penonton dibuat semakin penasaran pada kelanjutan kisah cinta rumit dua saudara kembar tidak identik, yang menjadi tema cerita sinetron ‘Garis Cinta’.

Citra (Dannia Salsabilla) dan Bunga (Nabila Zavira) terpisah sejak bayi, lalu tumbuh dan dibesarkan oleh keluarga yang berbeda. Keduanya bertemu 18 tahun kemudian di kampus dan mencintai satu pria pula, yakni Reyhan (Naufal Samudra).

Cerita cinta segitiga tersebut diantarkan bersama lagu berjudul ‘Hilang Tapi Ada’ yang dinyanyikan Judika. Semuanya tersaji setiap hari pada pukul 14.00 WIB, sejak Senin, 16 Mei 2022 silam.

Selain ketiga pemain utama tersebut, sutradaranya Rafky Sati masih menghadirkan Farhan Rasyid, Axel Matthew, Ajun Perwira, Adjie Pangestu, Gabriella Larasati dan masih banyak lagi.

Bagi Ajun Perwira, sinetron produksi SinemArt ini dijadikan debut baginya melakoni peran antagonis. Sebelumnya, Ajun kenyang dengan sosok protagonis yang klimis di puluhan film, sinetron dan FTV.

Baca Juga :  Wadidawww … Mamen, Ustadzah Oki dan Ria Ricis Memilih Terapi Stem Cell di Vinski Tower Indonesia Bukan Tanpa Alasan

Tak heran, Ajun antusias menjelaskan pengalaman barunya sebagai Joseph. Sosok pria yang mencekik korbannya, bahkan mencintai istri orang di sinetron ‘Garis Cinta’.

“Seru banget. Ini pertama kali memerankan antagonis, menjadi om om. Untuk itu aku mengubah penampilanku agar menjadi terlihat lebih dewasa,” tutur Ajun Perwira yang hadir bersama Farhan Rasyid, pada jumpa pers virtual SCTV, pada Rabu (18/5).

Caranya, Ajun membiarkan kumis dan janggutnya tumbuh subur, sehingga wajahnya tampak manly. Penampilan baru diperlukan demi menguatkan karakter antagonis yang diperankannya.

“Ini look terbaru, pakai kumis. Banyak yang bilang lebih cowok banget, terus lebih dewasa juga. Sesuai adegannya, setelah 18 tahun lamanya sejak peristiwa pembunuhan,” jelas Ajun.

Dengan gamblang Ajun menceritakan situasi syuting di episode awal, ketika dirinya berjibaku hingga mencekik leher lawan mainnya, aktor senior Adjie Pangestu.

“Mas Adjie support banget. Ia ikut mengarahkan agar melakukan adegan mencekik dengan baik. Padahal aku enggak enak hati mencekik leher orang tua. Tapi pas cut, gantian beliau mencekik aku. Ha ha ha,” kenang Ajun sambil tertawa.

Selain membiarkan kumisnya tumbuh subur, Ajun juga banyak menonton film bertema mafia untuk meluaskan wawasannya tentang karakter antagonis yang diinginkan. Hasilnya, sungguh memuaskan penonton.

“Pas masuk ke dalam karakter dan menjiwai, respon dari penonton pun berdatangan. Tidak sedikit penonton yang tidak menyukai,” kata Ajun yang tidak mempermasalahkan reaksi penonton yang demikian.

Baginya, respon negatif semata-mata menunjukkan bahwa aktingnya sebagai orang jahat mengena di hati penonton.

“Kalau sampai ada penonton yang benci pada karakter yang aku mainkan, itu artinya aku berhasil membawakan karakter dengan baik,” kilah Ajun bangga.

Berbeda dari Ajun Prawira. Aktor Farhan Rasyid justru menyerahkan sepenuhnya pada penilaian penonton tentang sosok Andra yang diperankannya, apakah protagonis atau antagonis.

“Karakter Andra memang abu-abu. Jadi biarlah penonton saja yang menilai Andra itu protagonis atau antagonis,” ujar Farhan berdiplomasi.

Share Article :

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *