Pentingnya Kolaborasi ASEAN Membangun Industri Pangan Sektor Pertanian dan Perikanan

Share Article :

Uritanet, –

Wakil ketua Dewan Perwakilan Daerah (DPD) Sultan B Najamudin menyampaikan pentingnya kolaborasi Negara-negara ASEAN membangun perekonomian berbasiskan industri pangan baik sektor pertanian maupun perikanan. Demikian disampaikan saat bertemu Sekretaris Jenderal ASEAN yang baru Kao Kim Hourn di kawasan Menteng, Jakarta.

“Kami mendiskusikan banyak hal terkait pembangunan industri pangan berbasiskan pemberdayaan daerah di kawasan. Melalui subtema ‘Epicentrum of Growth’ kami percaya Indonesia akan sukses memimpin ASEAN menjadi pusat industri supplai pangan baru dunia di tengah gejolak geopolitik saat ini,” ujar Sultan (31/01).

Setelah sukses memimpin Presidensi G20 pada akhir tahun lalu, Indonesia memiliki modal politik yang cukup untuk mengajak negara-negara di kawasan untuk berkolaborasi dan bergotong royong menjaga momentum pertumbuhan ekonomi dengan memprioritaskan industri pertanian dan perikanan. ASEAN melalui Thailand, Vietnam dan Indonesia merupakan. Salah satu sentra pangan dunia yang sangat menentukan.

Baca Juga :  Saingi AI Kemenko PMK Ajak Generasi Muda Tingkatkan Kecerdasan Dengan Vokasi di Era Revolusi Industri 4.0

“Tidak bisa dipungkiri, bahwa dalam konteks pembangunan industri pertanian, daerah memiliki peran yang signifikan. Sehingga sesama anggota ASEAN harus secara sukarela dan jujur untuk saling berbagi pengalaman, hasil riset, capaian swasembada dan rencana pengembangan pangan”, tegasnya.

Karena hampir semua negara ASEAN, kata Sultan adalah terdiri dari desa dan daerah. Di masa Indonesia pernah menjadi pemasok pangan khususnya beras nomor satu bagi ASEAN.

Baca Juga :  Konsepsi Dasar Pembangunan Indonesia Melibatkan Putra-Putri Yang Miliki Keterampilan dan Skill

Kita ingin sejarah itu terulang kembali saat Indonesia dipercayakan memimpin ketetuaan ASEAN kali ini. Kita harus bersepakat untuk saling menjaga ketersediaan pangan dan energi dengan harga terjangkau.

)***tjoek

 

Share Article :

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *