Jendral Andika Ingatkan Jajarannya Untuk Tidak Diskriminatif Merekrut Perwira TNI Karir Karena Hak Seluruh WNI

Share Article :

Uritanet- Panglima TNI Jenderal TNI Andika Perkasa ingatkan jajarannya untuk tidak diskriminatif saat merekrut perwira karier TNI karena rekrutmen itu merupakan hak seluruh warga negara Indonesia.

Panglima menyampaikan itu ke jajarannya saat rapat di Markas Besar TNI,Jakarta,sebagaimana disiarkan kanal Youtube Jenderal TNI Andika Perkasa,pada Rabu (09/03/2022).
“Yang nomor satu, kalau disebut persyaratan warga negara Indonesia jangan sampai ada tambahan oh anak anggota (TNI). Biarkan itu jadi hak seluruh masyarakat Indonesia,”kata Jendral Andika yang dikutib dalam YouTube saat membahas rekrutmen Perwira Karier (PK) dan Perwira Karier Khusus TNI Tahun Anggaran 2022.

Dalam paparan yang disampaikan oleh panitia seleksi,ada beberapa persyaratan umum untuk para pelamar yang mendaftar,di antaranya berstatus warga negara Indonesia (WNI).

 

Panglima menyampaikan putra dan putri prajurit TNI tentu diperbolehkan mendaftar, tetapi mereka harus diperlakukan sama dengan pelamar lainnya. Artinya,Panglima TNI menegaskan tidak boleh ada perlakuan khusus kepada para pelamar yang merupakan anak anggota TNI. “Kita jangan lupa mereka yang bukan putra dan putri (anggota) TNI boleh masuk. Seluruh warga Indonesia punya hak yang sama, punya kesempatan yang sama,”terang Jendral Andika.

Baca Juga :  Ketum Persit KCK Berikan Arahan Kepada 6 Anggota Yang Menempatkan Posisi

Dalam pertemuan itu,Direktur Ajudan Jenderal TNI Angkatan Darat (Dirajenad) Brigadir Jenderal TNI Teguh Bangun Martoto menyampaikan sejumlah persyaratan umum dan persyaratan khusus calon perwira karier TNI. Persyaratan umum itu,selain berstatus WNI,para pelamar juga tidak boleh memiliki catatan kriminal,sehat jasmani dan rohani,setia kepada NKRI, dan beriman serta bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa.

Sementara itu,untuk persyaratan khususnya,Panglima TNI meminta rekrutmen perwira karier tahun ini fokus menerima para pelamar lulusan sarjana (S1) dan jenjang yang lebih tinggi. “Untuk perwira karier,saya ingin fokus. Tidak ada D3,(yang boleh mendaftar) S1 atau yang lebih tinggi,”kata Panglima TNI.

Baca Juga :  Pangdam III Siliwangi:Jadilah Pemimpin Yang Menjabarkan Loyalitas Menjadi Kecerdasan

Ia lanjut menyampaikan para pelamar juga harus belum pernah menikah dan tidak menikah selama pendidikan.
Namun,aturan itu dikecualikan untuk para pelamar perwira karier yang telah berprofesi sebagai dokter. “Tidak apa-apa untuk dokter sudah menikah karena yang diambil keilmuwannya,” terang Panglima TNI.

Walaupun demikian,Jendral Andika meminta tim panitia seleksi untuk membuat persyaratan bahwa mereka yang berprofesi dokter tidak boleh dalam keadaan mengandung saat melamar. Kemudian,untuk pelamar yang punya anak juga harus ada syarat tambahan. “Tadi anak yang bergantung dengan ibu usia menyusui (harus) diputuskan sampai umur berapa,”tambahnya.

Pendaftaran perwira karier tahun ini telah dibuka sejak bulan lalu sampai 14 Maret 2022. Para pelamar dipersilakan mendaftar secara online dan mengisi formulir registrasi,kemudian mendaftar secara fisik dan menyerahkan berkas- berkas yang diwajibkan oleh panitia seleksi.
(Git/*)

Share Article :

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *