Vaksinasi Lansia Digelar Industri Keuangan Non Bank

Vaksinasi Lansia Digelar Industri Keuangan Non Bank
Share Article :

URITANET, – Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin meninjau secara langsung vaksinasi bagi lansia yang digelar oleh Industri Keuangan Non Bank (27/4). Kegiatan vaksinasi lansia ini diprakarsai oleh Otoritas Jasa Keuangan dan didukung Manulife, Central Asia Raya, Allianz dan Prudential. Kegiatan ini merupakan wujud komitmen serta dukungan lintas sektor dan program untuk mengakselerasi cakupan vaksinasi nasional.

Menkes mengucapkan terima kasih atas dukungan dan bantuan yang diberikan kepada pemerintah. Sebab, Kementerian Kesehatan tentunya tidak bisa bekerja sendiri, perlu bantuan dari seluruh pihak agar target capaian vaksinasi bagi 181,5 juta penduduk Indonesia bisa segera terselesaikan.

“Terima kasih kepada OJK yang berinisiatif mau melakukan program vaksinasi lansia bersama-sama dengan industri asuransi. Terima kasih khususnya kepada perusahaan-perusahaam Manulife, Central Asia Raya, Prudential dan Allianz yang juga sudah menjadikan sentra vaksinasi di kantor mereka,” kata Menkes.

Baca Juga :  1.389.600 Dosis Vaksin AstraZeneca Bentuk Jadi Tiba di Tanah Air

Baca Juga :  Temukan 86 Platform Fintech Peer to Peer Lending ilegal dan 26 Usaha Tanpa Izin Rugikan Masyarakat

Dengan target pelaksanaan selama 1 tahun, diperkirakan vaksinasi membutuhkan sekitar 363 juta dosis vaksin. Namun demikian, dalam pelaksanaannya kegiatan vaksinasi terkendala oleh jumlah vaksin yang tersedia. Hingga Juni mendatang, diperkirakan, vaksin yang tersedia baru sekitar 110 hingga 120 juta dosis vaksin. Sementara sisanya baru akan tersedia pada Juli hingga September 2021.

“Kalau barangnya datang kemungkinan kita harus melakukan suntikan 1,4 sampai 1,6 juta suntikan per hari. Sekarang kita baru 500 ribu, bukan karena kita ngak mampu tapi kita ngak ada barangnya. Ngak mungkin kita lakukan sendiri, dan saya rasa yang bisa membantu untuk menyelesaikan pandemi ini salah satunya dengan industri keuangan,” terang Menkes.

Pihaknya berharap kerjasama ini bisa terus terjalin, sehingga kegiatan serupa juga bisa diperluas dan dilaksanakan di seluruh wilayah di Indonesia. Mohon terus dukungannya untuk vaksinasi di semester kedua tahun ini, tuturnya.

Baca Juga :  Kabid Dalduk dan KS DP3KB Kabupaten Tegal, dr. Bening Priambudi, MM : Penting Cegah Anemia Sejak Remaja, Siapkan Generasi Sadar Gizi dan Kesehatan diri

Baca Juga :  Bertemu Dubes Tiongkok, Berharap Vaksin Sinovac Bersertifikat WHO

Merespon ajakan Menkes, Wimboh Santoso, Ketua Dewan Komisioner OJK mengaku siap membantu percepatan vaksinasi nasional dengan membentuk program khusus yang nantinya bisa digunakan tidak hanya pekerja di sektor keuangan namun juga masyarakat luas. Ini tentunya akan menjadi satu sinergi yang bagus sekali, sekali lagi terima kasih, pungkasnya.

Share Article :

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *