oleh

Membangun Pelabuhan Besar di Batam Bisa Menjadi Driver Ekonomi

URITANET,-

Senator Kepulauan Riau (Kepri) Richard Pasaribu meyakini kebijakan membangun pelabuhan besar di Batam bisa menjadi driver ekonomi dengan potensi devisa negara yang sangat besar. Belum lagi dengan cipta kerja dari manajemen atas sampai buruh kasar dan pekerja informal.

“Dengan biaya investasi pembangunan pelabuhan sekitar Rp 30 Triliun untuk kapasitas 10 juta TEUs, estimasi potensi income-nya per tahun bisa sebesar Puluhan Trillun Rupiah, maka Payback Period bisa dicapai dengan mudah dalam hanya beberapa tahun saja,” ucap Richard.

Potensi Batam sebagai poros maritim dengan memiliki pusat pelabuhan laut, diharapkan bisa memberikan sumbangan devisa negara yang cukup signifikan. Karena Batam tidak punya pelabuhan yang besar, maka potensi devisa yang ada semuanya tersedot 100 persen oleh Singapura melalui Port of Singapore Authority (PSA) yang telah mempunyai pelabuhan besar sejak puluhan tahun yang lalu.

Batam belum maksimal memanfaatkan letak geografisnya yang sangat strategis yang sebetulnya setara dengan Singapura yang sudah punya PSA bertaraf internasional dengan kapasitas 47 juta TEUs.

Baca Juga :  Kementrian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Hadirkan Sentra Vaksinasi COVID-19 di Pusdikkav Padalarang

Kalau Pelabuhan Batam sudah terealisasi, bisnis dari jasa kelola pelabuhan bisa mengambil porsi potensi Selat Phillips yang dilalui 25-30 persen kapal-kapal besar di seluruh dunia, yaitu sekitar 2.000 kapal besar sehari. Dari Feasibility Study (FS) proyek pelabuhan tersebut, langkah pertama Pemerintah harus punya strategi nasional yang kokoh.

Potensi devisa sudah pasti didapat dari jasa penyediaan tempat-tempat berlabuhnya kapal, pemanduan (pilotage) serta penundaan kapal, penyediaan dermaga, fasilitas lain untuk bongkar muat peti kemas, general cargo, dan lain sebagainya.

Keunggulan PSA selama ini mengambil porsi 100 persen lalu lintas kapal dari seluruh dunia yang melewati Selat Philips (kawasan yang memisahkan Batam dengan Singapura). Alur pelayaran kapal ke Asia Tenggara dan Asia Timur (China, Jepang, Korea), dan juga ke Amerika dan Kanada melintasi Selat Philips.

Baca Juga :  Dr. Tri Adhianto dan Istri Memberikan Magic Box Media Belajar Interaktif

Volume jumlah kapal yang melewati Selat Phillips ada sekitar 25-30 persen dari volume total seluruh dunia, melewati Selat Philips, yaitu menuju ke Asia Tenggara, Asia Timur (China, Korea, Jepang) atau lintas Filipina menuju ke Amerika dan Kanada, atau kalau ke bawah, lewat laut Jawa, menuju ke Australia, Selandia Baru, atau Amerika Selatan (alur pelayaran), nyata-nyatanya 100 persen dinikmati oleh Negara Singapore.

“FS dengan asumsi 10 persen porsi saja, PSA 90 persen, kan lumayan. Belum lagi dengan multiplier-effect, seperti cipta kerja kita, sampai aktivitas taksi dan ojeknya. Perhitungan potensi devisa negara yang masuk sudah jadi captive market. Sederhananya, dengan investasi membangun Rp 30 T, beberapa tahun saja sudah kembali modal (Payback Period), setelah itu berupa passive income yaitu menjadi devisa negara sebesar puluhan triliun rupiah per tahun,” kata Richard Pasaribu.

Batam dan Singapura ibarat intan berlian yang seharusnya dipoles agar memberikan nilai tambah yang sangat besar. By the way, Singapura sudah berhasil memolesnya, sedangkan Indonesia masih belum berhasil memolesnya. Belum lagi potensi kilang minyak yang sangat prospektif untuk dibangun di Batam.

Baca Juga :  Kolaborasi Fariz RM, Miskam Fanshuri, Kadri Mohamad dan Maya Stary Berbagi Donasi Untuk Musisi Jalanan dan Tunanetra

“Kabupaten Natuna yang kaya dengan migas, hasil migasnya disalurkan melalui subsea pipeline (pipa bawah dasar laut) yang panjangnya sampai ratusan kilometer, kenapa disalurkan ke Singapura? Pipa tinggal dibelokkan saja ke Batam disalurkan ke kilang minyak kita sendiri, yang tentunya harus kita bangun dahulu. Masa begitu sudah mau sampai ke Batam, pipanya dibelokkan ke Singapura, ke kilang minyak mereka yang ada di Pulau Ayer, Pulau Bukom, dan Pulau Merlimau? Migas yang mereka olah di kilang minyak akan mendapat devisa puluhan triliun per tahun, melalui nilai tambah dari migas mentah ke BBM dan gas. Sementara ini kita masih impor BBM dengan menyedot devisa negara beratus triliun rupiah,” ujar Richard Pasaribu.

)**Jegegkumbanghitam

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Lasted Post